Princess Of 100 Talents

Princess Of 100 Talents

Bab #1

Braak !

Buugh !

Taaang !

Taaang !

Suara saling pukul dan saling tendang terjadi di sebuah perguruan besar yang sudah berdiri lebih dari 100 tahun.

Semuanya berawal dari sekelompok pembunuh bayaran yang di perintahkan oleh perguruan lain, berhasil menyusup ke dalam perguruan itu.

Salah satu tetua paling berbakat yang bernama Xia Lin Yao di perguruan itu pun berhasil di tangkap, saat sedang bermeditasi di dalam ruangannya.

"Hahaha, Xia Lin Yao akhirnya hari ini kau akan mati di tanganku!" Ucap salah satu ketua dari perguruan lain.

Xia Lin Yao menatap ketua itu dengan dingin, dia melemparkan tersenyum sinis padanya.

"Seorang pecundang akan tetap menjadi pecundang, bahkan untuk mendapatkan apa yang di inginkan pun, dengan cara seorang pecundang!"

"Kau! Kau orang yang akan mati, beraninya kau berkata seperti itu padaku!"

"Maaf, aku tidak pernah berniat untuk mati di tanganmu."

Ketua itu terkejut "A.... Apa maksudmu, kau...."

Xia Lin Yao tertawa mengejek sambil menatap ketua itu "Dasar b*doh!"

Setelah mengatakan itu, Xia Lin Yao mengeluarkan semua kekuatan yang ada pada dirinya, dan....

Duaaaarr !!!!

Tubuh Xia Lin Yao meledak dengan kuat, dan orang-orang yang berjarak 100 meter darinya pun ikut meledak dan mati seketika.

...****************...

Di dataran lain, seorang putri dari seorang istri sah perdana menteri tengah di kurung oleh anak dari selir pertama.

Putri itu kerap sekali mendapatkan perlakuan tidak adil, itu karena ibunya yang sering sakit-sakitan, dan ayahnya yang lebih menyayangi selirnya.

"Liu. Lin. Yao. Kau wanita yang tidak berguna, kau pasti belum mendengar jika hari ini kak Jin Sheng akan datang ke rumah, untuk membatalkan perjanjian pernikahan kalian berdua."

Lin Yao menatap Fang Yin dengan tidak percaya. Xu Jin Sheng adalah calon suami yang telah di tunangkan dengannya, oleh kakeknya dengan kakek Xu Jin Sheng sebelum kakeknya meninggal dunia. Tetapi hari ini keluarga Xu justru datang dan ingin membatalkan pertunangan mereka.

"Tidak, itu.... itu tidak mungkin, kak.... kak Jin Sheng tidak..."

Plak !

"Kau hanyalah wanita rendahan! Ibumu yang sakit-sakitan itu juga benar-benar menyusahkan! Kau adalah anak yang tidak memiliki bakat apapun, dan ibu mu juga penyakitan. Kalian hanyalah samp4h di keluarga Liu ini."

"Jaga bicaramu! Kau.... Kau hanyalah anak seorang selir! Kau tidak...."

Plak !

"Diam kau! Jika aku membunuhmu dan ibumu, tentu saja aku yang akan menjadi nona Liu satu-satunya di kediaman Liu ini."

Lin Yao menggelengkan kepalanya, dia tidak bisa melakukan apapun karena kedua tangannya terikat.

"Kalian, nona pertama telah menghinaku! Pukul dia dengan papan 10 kali." Ucap Fang Yin pada dua orang penjaga yang ada di rumahnya.

"Baik nona kedua." Ucap dua orang penjaga itu.

"Tidak! Kalian tidak bisa melakukan ini padaku!"

Dua penjaga itu lalu memukuli Lin Yao dengan papan sesuai perintah dari Fang Yin.

Lin Yao menatap nanar ke arah pintu yang tertutup rapat "Liu Fang Yin, aku akan membawa dan membalaskan dendam ini padamu meski kau berada di neraka sekalipun!"

Perlahan kedua mata Lin Yao menutup dan kepalanya tergeletak lemah. Melihat itu, kedua penjaga yang memukuli Lin Yao ketakutan, mereka lalu melaporkannya pada Fang Yin.

*****

Liu Lin Yao terlihat begitu lemas terbaring di atas tempat tidur, sudah 3 hari kedua mata itu terpejam tanpa bergerak sedikitpun. Bahkan tabib juga tidak bisa melakukan apa-apa padanya.

"Nona, nona bangunlah, saya mohon jangan tinggalkan saya, nona." Ucap Feng Ying, pelayan setia Lin Yao sambil terisak di bawah lantai.

Suara tangisan Feng Ying membuat Lin Yao terusik, matanya mulai bergerak dan seketika terbuka lebar.

Lin Yao menatap lurus ke atas, dia lalu duduk dengan cepat saat tahu jika itu bukan tempat tidurnya.

Melihat nonanya sudah sadar dan tiba-tiba duduk, Feng Ying terkejut.

"Nona, nona akhirnya anda sadar juga. Saya sangat mengkhawatirkan nona." Tangis Feng Ying semakin menjadi setelah melihat Lin Yao sudah sadar.

Lin Yao yang baru saja terbangun dari tidur lelapnya, lalu menatap seorang pelayan yang tengah menangis di depannya dengan bingung.

"Nona, nona siapa?"

Lin Yao lalu melihat kedua tangannya, dia juga melihat kamar dimana dia berada. Dia mencoba untuk bangun, namun punggungnya terasa begitu sakit.

"Dimana ini, kenapa aku berada di dalam tubuh wanita lemah ini ?"

Feng Ying melihat jika nonanya ingin berdiri, namun tidak bisa. Dia segera mendekat dan membantu nonanya itu turun dari tempat tidur.

"Nona, nona baru saja bangun setelah 3 hari tidak sadarkan diri." Ucap Feng Ying.

"3.... hari?"

"Benar nona, nyonya juga sangat khawatir dengan keadaan nona, sampai kondisi nyonya pun semakin tidak baik."

Lin Yao diam, dia mencoba mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi. Karena seingat dia, dia telah meledakan dirinya setelah dia di tangkap oleh pembunuh bayaran di perguruannya.

"Kau.... tahu siapa namaku?" Tanya Lin Yao.

"Nona, apakah nona tidak mengenali siapa diri nona sendiri?"

"Jawab saja, siapa aku?"

"Nona, nona adalah nona pertama di keluarga Liu ini. Dan nama nona adalah Liu Lin Yao."

Liu Lin Yao kembali terdiam.

"Apa kau tahu dimana dinasti Ying berada?"

"Nona, saat ini kita berada pada dinasti Han, dinasti Ying sudah tidak ada sekitar 100 tahun yang lalu."

Liu Lin Yqi mengangguk dan terdiam lagi.

"Namanya hampir mirip denganku, ada saat ini sudah berganti dengan dinasti Han, apakah aku.... berenkarnasi ke dalam tubuh ku 100 tahun kemudian?"

Feng Ying sangat khawatir melihat kondisi nonanya saat ini, apalagi setelah Lin Yao menanyakan siapa dirinya tadi.

"Nona, apakah nona baik-baik saja?"

Liu Lin Yao menatap Feng Ying "Aku baik-baik saja."

Feng Ying merasa ada yang berbeda dari diri nonanya yang sekarang. Tatapan nonanya begitu dingin dan tajam, tidak seperti tatapannya yang dulu.

"Kau, tolong belikan aku obat."

"O.... Obat, nona?"

"Iya. Ambilkan aku kuas dan kertas itu." Lin Yao menunjuk kertas yang ada di atas meja.

Feng Ying yang melihat kertas dan kuas itu lalu mengambil dan memberikannya pada Lin Yao.

Liu Lin Yao menerima kuas yang di berikan oleh Feng Ying, dia lalu menuliskan sebuah resep obat di atas kertas itu dengan cepat.

"Belikan aku semua bahan obat ini, lalu rebuslah semuanya selama 30 menit."

Feng Ying mengambil kertas berisi resep itu dari tangan Liu Lin Yao.

"Nona, ini...."

"Cepatlah, aku memerlukan obat itu."

"Ba.. baik nona, saya akan segera kembali membawa obat yang anda inginkan."

Liu Lin Yao mengangguk.

Setelah Feng Ying pergi, Lin Yao duduk di kursi, dia mencoba mencari ingatan dari dalam otak Liu Lin Yao itu.

"Jadi dia bernama Liu Lin Yao, dia lahir di bulan pertama hari ke 12. Itu sama seperti hari kelahiranku. Aku.... Aku benar-benar berenkarnasi ke tubuhku 100 tahun kemudian." Gumam Lin Yao seraya menatap kedua tangannya yang kecil.

Liu Lin Yao berdiri dan merasakan tubuhnya sangat tidak bertenaga, kemudian dia berjalan lalu duduk di atas tempat tidurnya lagi. Dia mengambil posisi duduk untuk bermeditasi, kemudian menutup kedua matanya.

10 menit kemudian, Lin Yao membuka kedua matanya.

"Tubuh ini sangat lemah, tapi aku sudah tahu semua yang telah dia lalui di keluarga ini." Ucap Lin Yao.

Lin Yao berdiri dan menatap tajam ke depan "Liu Fang Yin, selir Qian Cheng dan juga ayah tercinta. Karena aku telah berada pada tubuhku yang saat ini, jangan berharap kalian akan merasakan kebahagiaan kalian lagi."

Terpopuler

Comments

Mas Bos

Mas Bos

di awal uda mulai seru
kayaknya mantep nih kisahnya

2024-01-27

1

𝐙⃝🦜しÏA ιиɑ͜͡✦E𝆯⃟🚀⍣⃝కꫝ🎸

𝐙⃝🦜しÏA ιиɑ͜͡✦E𝆯⃟🚀⍣⃝కꫝ🎸

wow...karya yg luar biasa...haii thor ku mampir nih...🙏

2024-01-31

1

ig@Siskamarcelina048

ig@Siskamarcelina048

permisi kk othor,, izin baca yaa kk...
takutnya di bugh bugh bugh kalo ga izin nih,, wkwkwk

2024-02-05

1

lihat semua
Episodes
1 Bab #1
2 Bab #2
3 Bab #3
4 Bab #4
5 Bab #5
6 Bab #6
7 Bab #7
8 Bab #8
9 Bab #9
10 Bab #10
11 Bab #11
12 Bab #12
13 Bab #13
14 Bab #14
15 Bab #15
16 Bab #16
17 Bab #17
18 Bab #18
19 Bab #19
20 Bab #20
21 Bab #21
22 Bab #22
23 Bab #23
24 Bab #24
25 Bab #25
26 Bab #26
27 Bab #27
28 Bab #28
29 Bab #29
30 Bab #30
31 Bab #31
32 Bab #32
33 Bab #33
34 Bab #34
35 Bab #35
36 Bab #36
37 Bab #37
38 Bab #38
39 Bab #39
40 Bab #40
41 Bab #41
42 Bab #42
43 Bab #43
44 Bab #44
45 Bab #45
46 Bab #46
47 Bab #47
48 Bab #48
49 Bab #49
50 Bab #50
51 Bab #51
52 Bab #52
53 Bab #53
54 Bab #54
55 Bab #55
56 Bab #56
57 Bab #57
58 Ban #58
59 Bab #59
60 Bab #60
61 Bab #61
62 Bab #62
63 Bab #63
64 Bab #64
65 Informasi Karya Baru
66 Bab #65
67 Bab #66
68 Bab #67
69 Bab #68
70 Bab #69
71 Bab #70
72 Bab #71
73 Bab #72
74 Bab #73
75 Bab #74
76 Bab #75
77 Bab #76
78 Bab #77
79 Bab #78
80 Bab #79
81 Bab #80
82 Bab # 81
83 Bab #82
84 Bab #83
85 Bab #84
86 Bab #85
87 Bab #86
88 Bab #87
89 Bab #88
90 Bab #89
91 Bab #90
92 Bab #91
93 Bab #92
94 Bab #93
95 Bab #94
96 Bab #95
97 Bab #96
98 Bab #97
99 Bab #98
100 Bab #99
101 Bab #100
102 Hanya hiburan
103 Bab #101
104 Bab #102
105 Bab #103
106 Bab #104
107 Bab #105
108 Bab #106
109 Bab #107
110 Bab #108
111 Bab #109
112 Bab #110
113 Bab #111
114 Bab #112
115 Bab #113
116 Bab #114
117 Bab #115
118 Informasi karya baru
119 Bab #116
120 Bab #117
121 Bab #118
122 Bab #119
123 Bab #120
124 Bab #121
125 Bab #122
126 Bab #123
127 Bab #124
128 Bab #125
129 Bab #126
130 Bab #127 [End]
131 Thanks for you
Episodes

Updated 131 Episodes

1
Bab #1
2
Bab #2
3
Bab #3
4
Bab #4
5
Bab #5
6
Bab #6
7
Bab #7
8
Bab #8
9
Bab #9
10
Bab #10
11
Bab #11
12
Bab #12
13
Bab #13
14
Bab #14
15
Bab #15
16
Bab #16
17
Bab #17
18
Bab #18
19
Bab #19
20
Bab #20
21
Bab #21
22
Bab #22
23
Bab #23
24
Bab #24
25
Bab #25
26
Bab #26
27
Bab #27
28
Bab #28
29
Bab #29
30
Bab #30
31
Bab #31
32
Bab #32
33
Bab #33
34
Bab #34
35
Bab #35
36
Bab #36
37
Bab #37
38
Bab #38
39
Bab #39
40
Bab #40
41
Bab #41
42
Bab #42
43
Bab #43
44
Bab #44
45
Bab #45
46
Bab #46
47
Bab #47
48
Bab #48
49
Bab #49
50
Bab #50
51
Bab #51
52
Bab #52
53
Bab #53
54
Bab #54
55
Bab #55
56
Bab #56
57
Bab #57
58
Ban #58
59
Bab #59
60
Bab #60
61
Bab #61
62
Bab #62
63
Bab #63
64
Bab #64
65
Informasi Karya Baru
66
Bab #65
67
Bab #66
68
Bab #67
69
Bab #68
70
Bab #69
71
Bab #70
72
Bab #71
73
Bab #72
74
Bab #73
75
Bab #74
76
Bab #75
77
Bab #76
78
Bab #77
79
Bab #78
80
Bab #79
81
Bab #80
82
Bab # 81
83
Bab #82
84
Bab #83
85
Bab #84
86
Bab #85
87
Bab #86
88
Bab #87
89
Bab #88
90
Bab #89
91
Bab #90
92
Bab #91
93
Bab #92
94
Bab #93
95
Bab #94
96
Bab #95
97
Bab #96
98
Bab #97
99
Bab #98
100
Bab #99
101
Bab #100
102
Hanya hiburan
103
Bab #101
104
Bab #102
105
Bab #103
106
Bab #104
107
Bab #105
108
Bab #106
109
Bab #107
110
Bab #108
111
Bab #109
112
Bab #110
113
Bab #111
114
Bab #112
115
Bab #113
116
Bab #114
117
Bab #115
118
Informasi karya baru
119
Bab #116
120
Bab #117
121
Bab #118
122
Bab #119
123
Bab #120
124
Bab #121
125
Bab #122
126
Bab #123
127
Bab #124
128
Bab #125
129
Bab #126
130
Bab #127 [End]
131
Thanks for you

Download

Suka karya ini? Unduh App, riwayat baca tak akan hilang
Download

Bonus

Pengguna baru dapat mengunduh App untuk membuka 10 bab secara gratis

Ambil
NovelToon
Novel sejumlah besar sedang menunggu Anda baca! Juga ada komik, buku audio, dan konten lain untuk dipilih~
Semua konten GRATIS! Klik di bawah untuk download!