Majikanku, Suamiku

Awal Kehancuran

"Naila, buatkan aku kopi."

Perintah Keanu Armani Putra, seorang Duda berusia 28 tahun kepada salah seorang pelayannya yang bernama Naila. Keanu merupakan Owner, sekaligus CEO dari Perusahaan Putra Group yang bergerak dalam bidang tekstil terbesar di kota XX.

"Baik, Tuan," sahut Naila.

Naila segera beranjak dan langsung menuju dapur untuk membuatkan minuman favorit majikannya itu. Segelas kopi manis di sore hari sehabis pulang bekerja, itulah kebiasaan Keanu.

Keanu merupakan lelaki blasteran Indo-Eropa, Mami nya asli Indo sedangkan Daddy nya berasal dari kota Paris, Perancis. Wajahnya begitu tampan dengan mata indah berwarna abu-abu persis seperti sang Daddy.

Walaupun Keanu memiliki wajah tampan dan kekayaan yang berlimpah, namun kisah cintanya tidak semulus kehidupannya. Istrinya meninggal setelah melahirkan anak pertama mereka dan yang lebih menyedihkan lagi, sehari setelah sang Ibu meninggal, bayinya pun mengikuti jejak sang bunda.

Setelah selesai membuatkan kopi favorit Tuan Keanu, Naila segera membawa gelas kopi itu kepadanya. Biasanya setelah pulang bekerja, Tuan Keanu tidak langsung naik ke lantai atas, dimana kamar mewahnya berada. Tetapi dia lebih memilih bersantai didepan rumahnya sambil memandangi berbagai macam tanaman hijau yang menghiasi halaman rumahnya.

"Ini kopinya, Tuan." Naila meletakkan gelas kopi milik Keanu keatas meja disamping tempat duduknya.

Keanu sempat menatap Naila sejenak. Namun, setelah itu ia segera mengalihkan pandangannya ke gelas kopi kesukaannya.

"Terimakasih Nai," sahut Keanu.

Naila membungkuk hormat kepada majikannya itu kemudian ia segera kembali ke dapur.

Naila tidak sendiri, masih ada Bi Iyem yang merupakan Pelayan Senior di kediaman Keanu. Dialah orang yang berperan penting dalam kehidupan Naila, yang mengajaknya bekerja ditempat ini untuk menemaninya melayani Tuan Keanu.

Tepat dihari ini, genap tiga bulan Naila bekerja dirumah Tuan Keanu. Itu artinya sudah tiga bulan pula Ibunya kembali ke pangkuan Sang Pencipta. Ya, ketika Naila terpuruk setelah kehilangan sosok Ibu, Bi Iyem datang kepadanya dan menawarkan pekerjaan sebagai pelayan dirumah Tuan Keanu.

Selain ingin membantu Naila bangkit dari keterpurukannya, Bi Iyem juga tahu bahwa gadis itu butuh pekerjaan untuk sekedar bertahan hidup. Tak ada lagi sanak saudara yang bisa Naila jadikan sandaran hidup selain dirinya sendiri.

Ya, di usianya yang begitu muda yakni 16 tahun, Naila harus berjuang sendiri untuk melanjutkan hidupnya. Ketika teman-temannya masih bersekolah dan bermain, Naila harus berjibaku mencari uang hanya untuk mengisi perutnya yang kosong.

***

Setelah beberapa jam Naila pun terlelap, tiba-tiba saja ia terbangun karena mendengar suara ribut-ribut diluar. Naila membuka matanya dan menajamkan pendengarannya. Mencoba mencari tahu suara berisik apa yang telah membangunkannya malam ini.

Naila melangkah keluar dari kamar sempit itu dan mulai mengedarkan pandangannya ke segenap sudut ruangan sambil mengendap-endap. Ketika melewati kamar Bi Iyem, ternyata Wanita paruh baya itu masih tertidur nyenyak tanpa terganggu dari suara berisik yang membuat Naila terbangun dari tidurnya.

Naila terus melangkah dengan perlahan sambil mendengarkan suara berat seorang laki-laki yang berteriak di ruang utama. Setibanya disana, Naila kembali membulatkan matanya ketika mendapati Majikannya, Tuan Keanu tengah mabuk sambil meracaw di ruangan itu.

Dia terlihat sangat kacau padahal tadi sore lelaki itu masih baik-baik saja. Entah ada apa gerangan, tak ada yang tahu. Selama tiga bulan Naila bekerja disana, tidak pernah sekalipun ia melihat Tuan Keanu menyentuh minuman memabukkan itu. Tapi sekarang minuman itu bahkan masih menempel di tangannya.

Sambil meracaw, Tuan Keanu terus meneguk minumannya. Naila tidak tega melihat kondisi Tuan Keanu dan ia memberanikan diri untuk menghampirinya.

"T-tuan Keanu," sapa Naila.

Tuan Keanu menoleh sambil menyeringai kepadanya. Dia memperhatikan tubuh Naila dari ujung kepala hingga ujung kaki. Kemudian tergelak, entah apa yang lucu dari penampilan Naila malam ini.

Padahal pakaian yang Naila kenakan masih sama seperti biasanya dan Tuan Keanu juga sudah sering melihat Naila mengenakan pakaian favorit Emak-emak itu. Mungkin karena efek dari minuman memabukkan yang ia tenggak, Naila jadi terlihat lucu dimata Tuan Keanu.

"Hai, kamu! Bantu aku ke kamar. Aku ingin segera tidur," ucapnya sambil menyeringai.

"Baik, Tuan!" sahut Naila.

Naila segera menghampiri Tuan Keanu dan membantunya berjalan menuju kamarnya. Dengan susah payah, Naila menaiki anak tangga sambil menahan tubuh besar Tuan Keanu agar tidak jatuh. Lelaki itu bahkan tidak sanggup berdiri dengan benar apalagi berjalan sendiri.

Dengan penuh perjuangan, akhirnya Naila sampai didepan pintu kamar Tuan Keanu. Naila membuka pintu kamar itu sambil menahan tubuh besar Majikannya itu. Setelah pintunya terbuka, Naila menuntun Tuan Keanu ke tempat tidur. Namun, tanpa ia duga Tuan Keanu berbalik kemudian mengunci pintu kamarnya.

"T-tuan?!"

Naila panik karena Tuan Keanu tiba-tiba saja mengunci pintu kamarnya. Tetapi Naila masih berpikir positif kepada Tuan Keanu bahwa lelaki itu tidak akan tega berbuat macam-macam kepadanya.

Namun sepertinya Naila salah, Tuan Keanu tiba-tiba saja melepaskan seluruh pakaiannya hingga ia benar-benar polos. Naila menutup kedua matanya ketika harus dihadapkan dengan pemandangan yang tak seharusnya ia lihat dan hal itu merupakan kesempatan Tuan Keanu melancarkan aksinya.

Dia menyeret tubuh Naila dan melempar nya keatas tempat tidur. Naila sontak terkejut ketika mendapat serangan brutal dari Majikannya itu.Gadis itu tidak berdaya melawan Tuan Keanu, hingga akhirnya Naila hanya bisa menangis sambil memohon-mohon belas kasihan darinya.

"Tuan, ampuni aku! Jangan lakukan ini kepadaku, Tuan. Aku mohon ..." tangis Naila pecah sambil memohon belas kasihan agar Tuan Keanu tidak melakukan hal aneh kepadanya.

Namun, usahanya ternyata sia-sia, pengaruh minuman itu benar-benar membutakan mata hati Tuan Keanu hingga tak ada sedikitpun rasa iba kepada Naila.

Tuan Keanu menyeringai sambil menarik paksa pakaian yang sedang Naila kenakan hingga akhirnya Naila sama sepertinya, bertubuh polos tanpa sehelai benang.

Naila masih menangis sambil menutupi area pribadinya agar tidak terlihat oleh lelaki yang bukan pasangan halalnya itu. Naila kembali menghiba agar lelaki itu bersedia melepaskannya.

"Tuan, aku mohon! Jangan lakukan itu!" pinta Naila lagi.

Namun percuma, bukannya rasa kasihan yang ia dapat, Tuan Keanu malah semakin bernafsu menguasai tubuh mungilnya. Tubuhnya di hempas dengan sangat kasar dan lelaki itu terus mencoba mencumbui nya tanpa peduli isak tangis dan permohonan Naila.

Setelah beberapa saat, lelaki itu berhasil menguasai tubuh Naila. Kini, Naila bukanlah seorang gadis perawan, kesuciannya sudah diambil paksa oleh lelaki yang bukan siapa-siapa nya. Setelah puas, lelaki itu jatuh disamping Naila dengan nafas yang terengah-engah.

Perlahan Naila beringsut dan menjatuhkan diri dari tempat tidur Tuan Keanu. Naila meraih pakaiannya yang sudah hancur akibat ditarik paksa oleh lelaki itu. Daripada tidak berpakaian sama sekali, akhirnya Naila kembali mengenakan dasternya yang sudah robek disana-sini.

Sedangkan Tuan Keanu, ia sudah terlelap diatas tempat tidur empuknya. Lelaki yang selama ini Naila puja-puja karena sosok nya yang begitu baik dan ramah, ternyata tega menodai dan menghancurkan masa depannya.

"Aku benci kamu, Tuan Keanu!" hardik Naila sambil terisak.

...***...

Terpopuler

Rizky Rizky

seru ceritanya kak. ditunggu lanjutannya.😍

2021-07-13

49

@_white[SunFlower]_√

semangat ngelanjutin ceritanya kk😆

2021-07-13

40

ˢ᭄⃟ѕαᷝяⷨуᷧ✿⃝࿐

Siap2 nangis2 bombay nie keknya......🙄🙄🙄

2021-09-17

19

Wiek Soen

baru baca sdh ...gmn gitu.... alkohol memang racun....racun otak dan matahati

2021-08-22

6

•A®MAN°

ni

2021-09-01

4

eMak ER⃟😎

Ken Ken Ken ckckck

2021-08-08

4

Aditya Rizky

mampir thur masak Nayla kan masih 16 thn thur terlalu tua dong Keanu udah 38

2021-08-07

4

Siska Feranika

Semangat ya ngelanjutin ceritanya... jangan pantang menyerah dan up nya juga jgn terlalu lama biar readers nggak lupa... awalan yang menarik...

2021-07-30

4

Reti Malinda

ninggalin jejak dulu Thor ..ttp semangat up y thor

2021-07-29

4

Rahma Wati

masih kecil sekali naila nya

2021-07-20

4

Hervi

seru ceritanya g kalah sama cerita tuan Edward 😊😊

2021-07-18

4

Puja Kesuma

tuan kenu sadar mlakukan sama sapa x ya walau mabuk 😁

2021-07-18

4

Puja Kesuma

hadir thor...wah ada yg baru kog aku baru tau ya 😁😁😁

2021-07-18

4

😸lealuv😺😻

kayaknya seru nih thor 😍

2021-07-15

4

tiodora Patricia tampubolon

seru tapi ngeri kisah hidup si wanita ku tunggu sampai eps terakhir

2021-09-19

3

Episodes
1 Awal Kehancuran
2 Memanggil Dokter
3 Rencana Pernikahan
4 Memilih Kebaya Pengantin
5 Pernikahan Sederhana
6 Pertolongan Sid
7 Apartemen Melisa
8 Luka Naila
9 Kedatangan Melisa
10 Pernikahan Mewah
11 Melisa Jatuh Pingsan
12 Permintaan Melisa
13 Rencana Bulan Madu
14 Honeymoon Yang Mengecewakan
15 Kembali Dari Honeymoon
16 Rujak Buah
17 Kehamilan Melisa
18 Tuan Rendra Hermawan
19 Mengunjungi Makam Ibu
20 Pergi
21 Perjalanan Yang Melelahkan
22 Perkenalan Dengan Adnan
23 Tempat Tinggal Baru
24 Tuan Rendra
25 Pertengkaran Kecil Mel dan Tuan Rendra
26 Hari Pertama Bekerja
27 Mimpi Keanu
28 Keanu Tahu
29 Kedatangan Tante Mira
30 Foto Keluarga
31 Menguji Kejujuran
32 Pengakuan Naila
33 Menjemput Melisa
34 Menjeput Melisa 2
35 Chef Adnan
36 Dinner Romantis
37 Dinner Yang Gagal
38 Naila
39 Ajakan Tya
40 Adnan Vs Ivan
41 Foto Ariana
42 Kampung Naila
43 Pemeriksaan Kehamilan
44 Keanu Vs Adnan
45 Home Schooling
46 Pengantar Paket
47 Pembalasan Tante Mira
48 Akhirnya
49 Kedatangan Keanu
50 Kedatangan Keanu 2
51 Keanu Mabuk
52 Kebangkrutan Tuan Rendra
53 Usia Kehamilan Melisa
54 Keanu
55 Keanu 2
56 Pindah Kamar
57 Bengkel Andre
58 Tuan Rendra Vs Melisa
59 Tante Rahma Berkunjung
60 Kedatangan Keanu
61 Kedatangan Keanu 2
62 Naila vs Keanu
63 Bersama Keanu
64 Permohonan Maaf
65 Surat Perceraian
66 Melisa Melahirkan
67 Sop Buah Milik Keanu
68 Tuan Rendra Kecelakaan
69 Menjemput Naila
70 Tuan Rendra Masih Kritis
71 Kepergian Tuan Rendra
72 Ungkapan Cinta
73 Keanu Berkunjung
74 Keputusan Naila
75 Membeli Cincin Baru
76 Hari Pertama Bersama Keanu
77 Naila Masuk RS
78 Naila Kritis
79 Pergi Dan Kembali
80 Naila Sadar
81 Mendaftar Sekolah
82 Mengantuk
83 Back Home
84 Malam Spesial
85 Naila Cemburu
86 Hari Pernikahan
87 Rencana Pernikahan Adnan
88 Pernikahan Adnan
89 Naila Terkilir
90 Pertengkaran Arumi Dan Adnan
91 Masuk Rumah Sakit
92 Makan Malam
93 Seperti Badut
94 Kemeja Pink
95 Pertemuan Arumi dan Keanu
96 Naila Hamil Lagi
97 Kebencian Adnan
98 Penyesalan
99 Arumi Kembali Jatuh
100 Adnan Menyusul
101 Rumah Sakit
102 Ngidam Ala Naila
103 Curhat Bersama Tante Mira
104 Operasi
105 Arumi Sadar
106 Arumi Kembali Kerumah
107 Bunga Dari Adnan
108 Hadiah Untuk Arumi
109 Adnan Kecelakaan
110 Adnan Lumpuh
111 Jatuh Pingsan
112 Garis Dua
113 Sup Special
114 Klinik
115 Kedatangan Tamu
116 Operasi Cesar
117 KEYLA ARMANI
118 Kelahiran Bayi Pertama Adnan dan Arumi
119 Kembali Ke Rumah
120 Naila Kewalahan
121 Baby Ardhan Berkunjung
122 Rencana Ulang Tahun Si Kembar
123 Ulang Tahun D2
124 Bab 1
125 Bab 2
126 Bab 3
127 Bab 4
128 Bab 5
129 Bab 6
130 Bab 7
131 Bab 8
132 Bab 9
133 Bab 10
134 Bab 11
135 Bab 12
136 Bab 13
137 Bab 14
138 Bab 15
139 Bab 16
140 Bab 17
141 Bab 18
142 Bab 19
143 Bab 20
144 Bab 21
145 Bab 22
146 Bab 23
147 Bab 24
148 Bab 25
149 Bab 26
150 Bab 27
151 Bab 28
152 Bab 29
153 Bab 30
Episodes

Updated 153 Episodes

1
Awal Kehancuran
2
Memanggil Dokter
3
Rencana Pernikahan
4
Memilih Kebaya Pengantin
5
Pernikahan Sederhana
6
Pertolongan Sid
7
Apartemen Melisa
8
Luka Naila
9
Kedatangan Melisa
10
Pernikahan Mewah
11
Melisa Jatuh Pingsan
12
Permintaan Melisa
13
Rencana Bulan Madu
14
Honeymoon Yang Mengecewakan
15
Kembali Dari Honeymoon
16
Rujak Buah
17
Kehamilan Melisa
18
Tuan Rendra Hermawan
19
Mengunjungi Makam Ibu
20
Pergi
21
Perjalanan Yang Melelahkan
22
Perkenalan Dengan Adnan
23
Tempat Tinggal Baru
24
Tuan Rendra
25
Pertengkaran Kecil Mel dan Tuan Rendra
26
Hari Pertama Bekerja
27
Mimpi Keanu
28
Keanu Tahu
29
Kedatangan Tante Mira
30
Foto Keluarga
31
Menguji Kejujuran
32
Pengakuan Naila
33
Menjemput Melisa
34
Menjeput Melisa 2
35
Chef Adnan
36
Dinner Romantis
37
Dinner Yang Gagal
38
Naila
39
Ajakan Tya
40
Adnan Vs Ivan
41
Foto Ariana
42
Kampung Naila
43
Pemeriksaan Kehamilan
44
Keanu Vs Adnan
45
Home Schooling
46
Pengantar Paket
47
Pembalasan Tante Mira
48
Akhirnya
49
Kedatangan Keanu
50
Kedatangan Keanu 2
51
Keanu Mabuk
52
Kebangkrutan Tuan Rendra
53
Usia Kehamilan Melisa
54
Keanu
55
Keanu 2
56
Pindah Kamar
57
Bengkel Andre
58
Tuan Rendra Vs Melisa
59
Tante Rahma Berkunjung
60
Kedatangan Keanu
61
Kedatangan Keanu 2
62
Naila vs Keanu
63
Bersama Keanu
64
Permohonan Maaf
65
Surat Perceraian
66
Melisa Melahirkan
67
Sop Buah Milik Keanu
68
Tuan Rendra Kecelakaan
69
Menjemput Naila
70
Tuan Rendra Masih Kritis
71
Kepergian Tuan Rendra
72
Ungkapan Cinta
73
Keanu Berkunjung
74
Keputusan Naila
75
Membeli Cincin Baru
76
Hari Pertama Bersama Keanu
77
Naila Masuk RS
78
Naila Kritis
79
Pergi Dan Kembali
80
Naila Sadar
81
Mendaftar Sekolah
82
Mengantuk
83
Back Home
84
Malam Spesial
85
Naila Cemburu
86
Hari Pernikahan
87
Rencana Pernikahan Adnan
88
Pernikahan Adnan
89
Naila Terkilir
90
Pertengkaran Arumi Dan Adnan
91
Masuk Rumah Sakit
92
Makan Malam
93
Seperti Badut
94
Kemeja Pink
95
Pertemuan Arumi dan Keanu
96
Naila Hamil Lagi
97
Kebencian Adnan
98
Penyesalan
99
Arumi Kembali Jatuh
100
Adnan Menyusul
101
Rumah Sakit
102
Ngidam Ala Naila
103
Curhat Bersama Tante Mira
104
Operasi
105
Arumi Sadar
106
Arumi Kembali Kerumah
107
Bunga Dari Adnan
108
Hadiah Untuk Arumi
109
Adnan Kecelakaan
110
Adnan Lumpuh
111
Jatuh Pingsan
112
Garis Dua
113
Sup Special
114
Klinik
115
Kedatangan Tamu
116
Operasi Cesar
117
KEYLA ARMANI
118
Kelahiran Bayi Pertama Adnan dan Arumi
119
Kembali Ke Rumah
120
Naila Kewalahan
121
Baby Ardhan Berkunjung
122
Rencana Ulang Tahun Si Kembar
123
Ulang Tahun D2
124
Bab 1
125
Bab 2
126
Bab 3
127
Bab 4
128
Bab 5
129
Bab 6
130
Bab 7
131
Bab 8
132
Bab 9
133
Bab 10
134
Bab 11
135
Bab 12
136
Bab 13
137
Bab 14
138
Bab 15
139
Bab 16
140
Bab 17
141
Bab 18
142
Bab 19
143
Bab 20
144
Bab 21
145
Bab 22
146
Bab 23
147
Bab 24
148
Bab 25
149
Bab 26
150
Bab 27
151
Bab 28
152
Bab 29
153
Bab 30
Semua komik full color dan gratis!
Gratis Download Aplikasi dan Nikmati Akses Sepenuhnya